Friday, 31 August 2012

[cerpen] Aku Nampak Pocong!!

-bismillah-

jom pakat refresh anatomy & physiology ^^, in a creepy way >:/

 Aku Nampak pocong!!


Suatu malam yang pekat… Aku memandu lori ke Kampung Nangka untuk menghantar barang-barang runcit. Begitulah kerja aku seharian. Bila malam baru ‘shift’ aku berjalan.

kalau tak kenal lori :D

Hampir 2 jam aku memandu tanpa henti. Gluteus maximus aku mula terasa lenguh. Namun aku lega, keliling aku sudah menunjukkan banyak pokok nangka. Tandanya aku sudah makin sampai ke kawasan Kampung Nangka. Larynx aku menaik sedikit, lalu epiglottis aku menutup laluan ke trachea  bagi memberi  laluan aku menelan segumpal air liur. Memandangkan kelenjar liur aku bukan dirangsang dengan makanan, maka parotid gland lebih banyak merembaskan cecair serous ( lebih banyak air berbanding lendir) berbanding kelenjar lain.

Makin jauh ke dalam, aku mengerling ke cermin sisi. Sepenuhnya, aku dikelilingi pokok nangka. Kelam dan seerrrammm… Jujur aku cakap! Sampai di satu persimpangan...  

Oral aku berkumat kamit membaca ayat-ayat al-Quran. Sympathetic system aku memainkan peranan. Jantung aku berdegup kencang.  Tiba-tiba, Aku terlihat bayangan putih tergantung! Ah, itu bukan ke... POCONG!!! Serentak mantel dan mandible aku jatuh! Tapi suara aku tak terkeluar untuk meminta tolong! Wajah aku pucat memutih dek kerana superficial vein yang bertindak sebagai empangan darah menghantar lebih banyak bekalan darah ke jantung untuk dipam. Aku menjadi sesak nafas… Aku terasa RAS di brain stem aku tidak berfungsi, aku tidak lagi terjaga, mata aku terpejam, tubuh aku terkulai..Adakah aku melalui REM atau SWS?? Tidak, aku pengsan..


Lama... 

 ‘Tok!tok!’

Levator Palpebrae superiors aku terus menggerakkan kelopak mata untuk terbuka di saat cermin tingkap loriku diketuk. Aku menjengah ke luar tingkap. Sudah pagi. Seorang pak cik tua, berjubah, memakai kopiah dan dilehernya dililit dengan kain serban yang mengetuk tadi berdiri di sisi pintu lori. Di sebelahnya pula seorang lelaki yang berumur juga tetapi wajahnya bengis.

“Assalamualaikum. Anak nak ke mana?”
“ Kampung nangka, pak cik…erk, waalaikumussalam.”

Zygomatis major dan zygomatis minor  pak cik itu memainkan peranan. Tersengih pak cik itu sampai menampakkan barisan dentalnya yang putih bersih.

“Di sinilah kebun nangka... tapi kenapa anak tidur kat sini?”

Aku terkejut. Aku cuba mengimbas semula. Alhamdulillah, aku tidak mengalami amnesia retrograde. Saat aku teringatkan bayang putih yang tergantung itu, aku terus memalingkan wajah ke arah bayangan itu berada semalam. Aku tergamam sendiri. Huh?! 

Rupa-rupanya, bayangan putih itu ialah plastik putih balutan buah nangka yang memanjang ke bawah! -.-
macam ni haa! sadis

Aku menceritakan hal yang sebenar kepada pak cik itu. Tiba-tiba, pak cik berwajah bengis bersuara

“Kepala patella kau!! Manala kau letak cerebral cortex kau?? Takkan balutan putih ini pun kau tak cam? Boleh kau ingat tu pocong?”

Belum sempat aku menjawab, pak cik berjubah itu menenangkan sahabatnya.

“Sabar, Allah kurniakan kita limbic system. Gunakan. Cuba memahami keadaannya. Mungkin pemuda ini terkejut sampai pengsan. Lagipun malam kan gelap.”

Aku terlopong. Termalu sendiri.  ~facepalm~... Hee dapat tazkirah free. 
Jadi, tuntutlah ilmu dari buaian hingga ke liang lahad... jangan ingat orang muda je tahu Anatomy, physiology and  histology???! Ngee~;)

by 26payung :)
 
p/s encik Tortora sengih approval baca cerita nih :DD
 

2 comments:

  1. Alhamdulillah...
    Good job 26payung!
    Lepas nie,, bdak2 dento msti hbat2 mrkh anatomy dorg nie....
    :)

    ReplyDelete